Dunia 'Indah'

Published by ~amatullahdemalihah~ under on Saturday, May 07, 2011





Selagi dunia dirasakan indah…
Umat yang ramai terus menghilang
Bagaikan buih di laut luas
Banyaknya tidak menjamin kekuatan
Cantiknya tidak menjamin keindahan
Putihnya tidak menjamin kebenaran
Terus dipukul ombak jahiliyyah
Terus menerus ditelan pasir licik
 .
Selagi dunia dirasakan indah…
Sang penyangak terus diangkat memimpin
Jijiknya kebenaran lalu dimayat dan dikuburkan
Hebatnya kezaliman lalu diertikan dengan keadilan
Takutnya pada mati lalu dimomok-momokkan
Luasnya lautan darah berpantaikan pembunuhan
Adilnya hakim hanya mengangguk pada yang batil
Benarnya penipuan hingga diangkat menjadi sumpah
Murahnya rezeki hanya dikutip di bawah meja
Pentingnya hiburan hingga kalut mencari pewaris
 Pekanya pada isu global dan korea selatan pun menjadi bualan
Cantiknya wanita hanya pada tubuh berlendir dosa
Taatnya kepada ibu bapa hingga diperhambakan
Dahsyatnya inflasi lalu kain pun tak mampu dibeli
Enaknya  cinta lalu diratah mentah-mentah
Sayangnya maruah hingga anak di bakul sampah
Penatnya bekerja dan haji pun ditangguh-tangguh
Cintanya pada harta lalu zakat dibuat-buat lupa
Letihnya perpuasa dan perut pun bulat membuncit
Pentingnya solat selepas segala harta dan duit
Agungnya syahadah lalu dianggap mantera ajaib
Mulianya Al-Quran dijadikan pengeras kesaksian
Amannya manusia hidup dalam kegelapan
Tenangnya di kalbu hidup dalam kebingitan
Indahnya terasa hidup dalam kesamaran
Damainya di hati bila hati mati
Harumnya bauan udara tercemar
Dan buih-buih terus menghilang
Syaitan terus mewarnai
Musuh menyusun strategi
Tersengih-sengih sendri
Dunia terus dirasakan indah
Wahn terus menular...


يوشك أن تداعى عليكم الأمم من كل أفق كما تداعى الأكلة إلى قصعتها. قيل يا رسول الله أمن قلة يومئذ ؟ قال لا ولكنكم غثاء كغثاء السيل يجعل الوهن في قلوبكم و ينزعالرعب من قلوب عدوكم لحبكم الدنيا وكراهيتكم الموت.
 (رواه    أبو داود و احمد)
وصححه الألباني في صحيح الجامع الصغير 2/1359 ح 8183 و سلسلة الأحاديث الصحيحة ح 956

Rasulullah bersabda, “Nyaris orang-orang kafir menyerbu dan membinasakan kalian, seperti halnya orang-orang yang menyerbu makanan di atas piring.” Seseorang berkata, “Apakah karena sedikitnya kami waktu itu?” Beliau bersabda, “Bahkan kalian waktu itu banyak sekali, tetapi kamu seperti buih di atas air. Dan Allah mencabut rasa takut musuh-musuhmu terhadap kalian serta menjangkitkan di dalam hatimu penyakit wahn.” Seseorang bertanya, “Apakah wahn itu?” Beliau menjawab, “Cinta dunia dan takut mati.” (HR. Ahmad, Al-Baihaqi, Abu Dawud No. 3745)


2 jiwa tenteram:

Afifah said... @ May 7, 2011 at 9:07 PM

puisi yg mntap !!
like.like.

~amatullahdemalihah~ said... @ May 8, 2011 at 4:31 AM

ahhhaaa... biase je la afifah oooiii.... ^_^"

Post a Comment